Bikin  Kue dengan Mixer Abal-Abal

Akhir-akhir ini saya sedang doyan cemal cemil. Bawaannya pingin ngunyah terus. Kalau mulut kosong rasanya asem gimana gitu… Terus mendadak dangdut saya pingin bikin kue! Wow padahal terakhir desember saya bikin kue. Pakai resep andalan satu-satunya yang pernah saya posting itu. Hahah iya, saya memang konsisten, nggak cuma malas ngisi blog tapi juga malas ke dapur.

Resep Kue yang Hemat dan Mudah Untuk Pemula

Minggu lalu saya masih pakai resep yang lama. Tapi saya tambah saja telurnya jadi tiga. Karena parno bawahnya nggak matang lagi, saya alasin loyang dengan plastik saat mengukus. Hasilnya? Kata Z, peningkatan 40%  (tidak jelas dihitung dengan metode apa). Saya sendiri girang karena matang semua alhamdulillah. Zonk dikit sih, karena pakai mentega asli yang mehong itu, malah eneg kayak kebanyakan susu. Duh, yang sehat emang lebih nggak enak ya. Ah biarlah, buktinya habis dalam seminggu. Duh, lama amat ya. Iya memang kami gitu sih, rumah isinya berempat termasuk Hana si bayi. Kue saya simpen di tupperware taruh di kulkas. Saya nggak makan itu kue karena cokelat, saya nggak suka cokelat yang eneg gitu. Mbahde,art saya, makannya cimit cimit doang, sisanya Z yang gerilya nyemil malem-malem atau subuh.

Karena merasa expert, saya cari cari lagi resep di JTT. Tetep dengan prinsip yang sama, irit dan nggak perlu beli alat. Nemulah resep cake cokelat kukus lapis selai strawberry. Oke selai stroberinya skip saja. Kenapa? Malas sis…* ampun daah. Karena resep ini pakai mixer, saya akali dengan hand blender saya yang ada mixer nya. Tapi abal-abal banget tuh mixer. Di buku panduannya bilang nggak boleh untuk kerja berat, misal ngaduk adonan yang pakai mentega dan gula. Halah manja! Sudah saya beli harus rela diberdayakan, hihihi. Hasilnya… itu handblender udah sampai panas banget, si telur belum putih juga. Haduh daripada bantet saya tahan-tahanin aja lah, dialasin pakai serbet.

 Gimana hasil kukusannya sis? Rasanya enak kok, dan ngembang… separuh. Masih ada yang bantet di bawah, bau putih telur gitu, padahal pinggirnya udah mateng semua. Hihi biarin dah amis sedikit, tetep enak. Berikut catatan kecil saya:
1. Api saat mengukus kebesaran, setengah jalan baru ingat, saya kecilkan apinya.

2. Saya nggak tahu ngocok telurnya sampai gimana, sepertinya kurang lama. Belum mengembang banyak dan warnanya masih agak kuning gitu. Okesip minta mikser buat kado ultah. Hahaha

3. Nyampur terigunya susah. Harus banyak berlatih.

4. Karena pakai cokelat vh yang pahit, saya tambah gulanya jadi 200 gr.

Z bilang yang ini udah lebih mirip roti. Lah, yang kemarin apa dong?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s